Siapa Sih Yang Mulai Trendnya ??

Siapa Sih Yang Mulai Trendnya ??


Bulan Ramadhan, adalah bulan suci yang setiap tahunnya datang dan di rayakan
umat muslim seluruh dunia, dengan penuh suka cita, hampir semua manusia
terutama di indonesia, semangat menjalankan tarawih pertamanya, semangat belanja
untuk sajian terlezat di sahur dan buka puasa di hari pertamanya.



Tapi, hal-hal yang menyejukkan di atas bisa berubah menjadi hal yang menyebalkan
bagi beberapa orang yang merasakan, apa sajakah?

1. Harga Semua Kebutuhan Pokok Meningkat

Kalau dari bulog banyak yang menyebutkan 'ada yang bermain' di kalangan elit
sampai para pedagang besar,banyak faktor, salah satunya agar di bukanya kran importir
secara politis ini sangat menguntungkan banyak pihak, tapi rakyat jelata cem penulis
apalagi punya bini sebagaimana karakter emak-emak umumnya, yang emang pengen
menyajikan hidangan sempurna untuk sahur dan buka pertama.
duh ini siapa sih pencetusnya,

tapi kalau di lihat dari supply and demand, ya masuk akal
lah wong di awal puasa banyak orang yang masak daging sapi dan ayam
pantes tuh komoditas bisa naek sampe 20% an lebih di awal puasa
apalagi nanti menjelang lebaran? ya awooh...

di lain pihak ada para pedagang barang lain-lain yang memang niat
ngasih THR buat pegawai dan dirinya sendiri, jadi layak dong
kalau memang harga-harga pada di naikin.


2. Buka Puasa Di Rumah

Siapa sih yang nggak pengen buka puasa pertama di rumah
atau acara bukber di suatu tempat.
bareng kakak-adek,kakek-nenek,anak-istri,camer-pacar,mantan atau selingkuhan
apalagi kebijakan perusahaan memberikan waktu pulang lebih cepat dari biasanya
sehinggaaa terjadilaaah pulang cepet barengan
artinya jalanan kota besar, kayak jakarta gini
di jam 4 aja udah macet parah,apalagi jam-jam menjelang buka
orang pada pengen cepet sampe rumah ngebut, tapi kayak gak pengen lebaran.


3. Anak-anak Terobsesi Kembang Api

Nggak, ini nggak anak-anak doang, tapi ada serunya sih
biar ada nuansa Marhaban Ya Ramadhannya, jadi setelah
pesta kembang api kecil-kecilan sehabis buka puasa
anak-anak pada tarawih bareng di musholla, waah ini momen-momen seru
sebagai orang tua ngajarin anak beribadah.
*Playing - Ada Anak Bertanya Pada Bapaknya


4. Bukber

Momen yang ini ada positifnya kok, selain mempererat silaturahmi
karena biasanya acara reunian juga ada di acara bukber.
kebersamaan lintas keyakinan,karena temen kerja yang non muslim juga biasanya hadir
di acara bukber rekan kerja yang biasanya diadakan di pertengahan bulan puasa.


5. BAJU BARU,MUDIK DAN THR


credit pict uang teman


Yang ini bener-bener konsumerisme yang bertentangan dengan idealisme ramadhan
eciyeee sok iye banget,gak munafik gue juga berharap THR tapi ini kan sesuai namanya
TUNJANGAN HARI RAYA, nah lo gue tulis caps lock, pemerintah melalui peraturannya
yang di tekankan pada besnesmen/pimpinan perusahaan/instansi/institusi
mewajibkan minimal H-7 THR di berikan pada para karyawannya.
pantesnya sih buat bener-bener ngerayain hari yang fitri sesuai syariat
misal, bayar zakat untuk diri sendiri dan keluarga,berbagi kebahagiaan
bersama keluarga atau kaum yang kurang beruntung.

bukan malah gaya-gayaan mau lebaran beli baju baru
beli handphone baru,nanti setelah lebaran lewat,hp baru di jual
atau, buat pamer, motor di modif,atau DP mobil biar bisa pulkam
pake mobil kreditan hanya untuk PAMERRRRR!!!

bodo' aja sih, hak dia orang juga, tapi kalo sampe
pamernya itu bikin orang ngiri, aduuuh sakit kepala rasanya
liat temen,sahabat,di pamerin sodaranya, atau sodara gue yang di pamerain temennya
nyesek lagi kalo dah punya anak, yang namanya anak-anak wajar kalo pamer-pameran.


Ini yang bikin gue sebenernya ogah pengen ngerayain Ramadhan dan Idul Fitri
meski hati kecil gue bahagiaa banget ramadhan itu hadir
atau, gue masih punya kesempatan 1 dari 11 bulan kehidupan gue
untuk menanam kebaikan.

In order to comment, please sign in

Comments


Loading


Right menu
Tag Cloud