Trip To Citorek 30 Maret 2019 Negeri Di ...

Trip To Citorek 30 Maret 2019 Negeri Di Atas Awan


Masih ada hubungannya dengan anggota tim Trip To Ciletuh
karena memang tim mereka-mereka juga yang ajak gue

dan seperti biasa gue akan happy touring bareng mereka-mereka
di awali si jai,bayu dan om ramdhan
yang hampir bersamaan nanya via wa "ikut ga" sambil ngasih brosur bertuliskan
ajakan camping ke tjitorek desa di atas awan.

Persiapan gue cukup banyak mengingat kedepannya gue emang
akan memulai kembali hobi lama, yaitu Hiking
beli tenda,beli sleeping bag,beli carrier
pokoknya seperti orang baru mau camping lagi
karena mau jauh juga, si komeng gue ganti oli,gue setup ngebut
dan mandi dulu sehari sebelum berangkat.

Berniat ketemuan sama pak cik di plaza telkom
tapi malah bablas dianya ke pom bensin total
yaudah akhirnya gue dateng tergesa-gesa agak telat
di tikum 1 yaitu pom bensin pertamina menjelan taman tekno
untung aja masih keburu,sehingga rombongan masih mau nunggu
pak cik yang jauh di belakang gue karena masih beli bensin dulu.

Menuju Tikum 2


Perjalanan dari tikum 1 ke tikum 2 cukup ngeselin
sebab banyak jalan berdebu,berlubang,ancur,truck
dan yang terkonyol,ternyata muternya jauh
sampai di suatu pom bensin di tempat yg gue aja lupa namanya
ketemu bayu dan ramdhan,itu gue kira udah tikum 2
ternyata masih setengah jam lagi dari situ

Setelah sampai di pom bensin yang jadi tikum 2 sekaligus
katanya jadi pom bensin terakhir,kita mau mampir buat makan siang
yang di susul menuju tikum 3
setelah sholat dzuhur sambil nunggu ayam geprek dateng
sempet selfie sejenak yang akhir dari selfie tersebut
harus berurai air mata, karena ayam geprek nya pedesnya ngawur
sehingga kompak banyak diantara kita untuk bilang
cuma tempatnya doang seru, model saung view sungai dan bukit
tapi makannya nyonyor hahahah

Perjalanan di lanjutkan, view udah mulai berasa bukit indah
jalanan beraspal yg mulus, tak terasa udah sampai di tikum 3.


Jalan Bersama dari Tikum 3

Di sini katanya indomaret terakhir
sempet selfie-selfi, terus berdoa bersama
lantaran timnya udah lengkap dan banyak ada dari tim cikande
seehingga, gue yang biasanya di belakang jadi agak duluan
bukan apa-apa karena udah panas nyengat gak kuat.

jalan seperti biasa, saling mendahului
sesekali berhenti buat selfie
ada yang pengen tancap gas sekalian tes skill dan adu kecepatan motor
sampe di suatu titik dimana hujan mulai deres
gue berhenti cepet2 bareng firman dan zaidan
buat make jas hujan, dan Alhamdullilah
mantel lama gue di jok, berguna buat nutupin
carrier gue yang tanpa rain covernya.

setengah basah daleman gue,ngueng jalan lah bertiga
eh ngeselin banget, baru jalan 200an meter
akhirnya ada temen2 lain lagi neduh
ya Allah ngapa nggak dari tadi aja di sini berhenti dan make mantelnya
kita ketawa-tawa ngakak berasa zonk.

Lama menunggu, di sambut hujan badai petir
meski ngopi tetep bawaannya ngantuk karena udah capek juga
akhirnya kita nekat nerobos,di perjalanan ke depan ketemu yg lain
yg lagi neduh dan makan mi, ternyata hujan perlahan jadi gerimis
kita gas lagi,terus jalan memasuki perkampungan di langit yang mulai berpendar diantara keemasan
indah banget, tapi gue makin kedinginan hahahah.

Motor si zaydan yang gue kira megapro,sempet mogok
karena corbusi nya basah, kita berhenti sekedar solidaritas
ya kali gue nggak ngerti masalah mekanik, jadi yang banyak membantu om indra hahaha
pas berhentinya di jembatan yang membuat om indra mikir aneh-aneh
utak atik utak atik, akhirnya motor idup,kita jalan lagi
sampe masuk di area nanjak, yang mulai keliatan kabutnya diantara cahaya matahari sore
indah banget,kita sempet di kawal bapak2 bawa motor matic, beat doang meen

gak lama kemudian, giliran motor pak cik yang kepanasan, ntah apanya gue lupa hahaha
kita berhenti lagi, nunggu yang overheat kelar, sambil nyemil2 minum aer
masih di tungguin si bapak juga loh, hahahh,katanya udah deket
tapi gue dan pak cik kurang percaya,karena org tinggal di area bukit/hutan/gunung
deket bagi mereka, masih jauh bagi kita hahaha
tapi ternyata emang deket kok


Sampai di Tujuan

Sampai di bukit citorek itu kita langsung ngopi
makan cemilan,pesen mi, dan gue kaget
om ramdan dan si bayu langsung buka tenda di bawahnya hahaha
gue liat posisi sekitar,beeuh bertanah semua
jadi males mau nenda langsung, tapi masih muter-muter cari area buat bikin tenda
di samping itu, sempet berpikiran apakah bakal tidur di warung atau gimana

malam makin tiba, dan dingin makin jadi, gala dinner bareng akan segera di gelar
gue lihat makin banyak pengunjung, yang tau-tau dateng asal nenda aja
gue makin galau, jangan-jangan makin malem makin rame lagi
dan makan malam segera di laksanakan, sesi perkenalan
guyon-guyon dan berdoa bersama hingga selesailah makannya
mumpung belom akhirnya gue dan yg niat nenda
om indra,firman, dan dicky segera cari spot buat nenda

singkat cerita tenda berdiri dan gue langsung tiduran
nyamaan banget, eh celingak celinguk makin sepi
ternyata pada ngumpul buat ngobrol2 di area makan malam tadi
gue dan firman tetep di tenda buat jagain barang.

Pagi pun tiba, gue bangun jam 3 sempoyongan
menuju WC untuk buang hajat, lama meen hahaha
setelahnya pas stgh 4 gue papasan dengan pak cik
dia juga lama, pas jam 4 akhirnya ketemu di tenda
ngobrol2 dan gak bisa tidur lagi, singkat cerita udah keliatan tanda-tanda matahari terbit
kita ke bawah, mendekat dengan tempat awan yang mulai keliatan laksana lautan awan
indah sekali,tapi sayang sunrise kurang begitu keliatan
karena kehalang gunung halimun salak.





tapi kita tetep have fun dan foto2 narsis as usual
pokoknya kita nikmati banget momen2 tersebut, cuma ada beberapa anggota
yang gak nongol kayak si jai yang masih tidur,wahyu yang kayaknya ke atas buat ambil foto panorama yg lebih ok


Setelah itu perjalanan pulang ke rumah masing-masing
sedang sebagiannya lagi melanjutkan petualangan ke pantai sawarna banten

Overall, jalan menuju puncak citorek, masih berbatu dan katanya
baru taun depan di aspal
nggak ada sinyal yang bikin kita orang pada galau dan cepet pen pulang hahaha

In order to comment, please sign in

Comments


Loading


Right menu
Tag Cloud